Tuesday, December 20, 2011

"Alhamdulillah, saya sayangkan mereka".


Assalamualaikum wbt my dear friends.
So, there is a long time, not to write something in my blog.
Penulis tergerak untuk berkongsikan sesuatu.
Berkongsikan tentang kasih sayang.
Kasih sayang yang semua orang inginkan.

Kenapa tiba-tiba nak kongsi tentang kasih sayang?
Sebab penulis terasa bahagia sangat saat ini.
Bahagia dengan kasih sayang yang ada.
Entahlah, bagi penulis kasih sayang itu subjektif.
Setiap orang menilainya dengan perspektif yang berbeza.

Tapi yang paling penting, bagi seorang Muslim, kasih sayang yang hakiki adalah kasih sayang Sang Pencipta.
Yakni Allah Yang Maha Penyayang.
Subhanallah.
Allah sendiri bersifat Ar-Rahman.
Tidak dapat digambarkan betapa hebatnya kasih sayang Allah.

Nak lihat sebahagiannya?
Segala nikmat yang diberi kepada kita.
Itu salah satu bukti kasih sayangNya.
Satu?
Makna nya banyak lagi bukti kasih sayang Allah yang mungkin kita tidak dapat lihat lagi.

MasyaAllah.
Banyak lagi bukti-bukti kasih sayang Allah selain daripada nikmat di dunia.

Disebabkan itu, Allah menyuruh juga hamba-hambaNya saling berkasih sayang antara satu sama lain.
Untuk apa kasih sayang itu, hanyalah untuk meraih redha juga cintaNya.

Indah bukan Islam itu?
Disuruhnya berkasih sayang, bukan saja dapat kasih sayang manusia, paling utama meraih kasih sayang dan cinta yang agung, yakni cinta Allah SWT.

Dan pada pendapat penulis, tanda kita menyayangi seseorang bukanlah dapat diukur dengan :
- berapa lama kita mengenalinya?
- berapa kali kita berjumpa dengannya?
- berapa kali kita memberinya hadiah?
Itu semua ukuran fizikal.
Lebih bermakna kasih sayang itu bila mana:
1. Kita mendoakannya dari jauh.
2. Kita mengambil berat tentangnya walau dia tidak tahu.
3. Kita berdoa kepada Allah agar sentiasa memanjangkan hubungan kasih sayang yang terbina.

Oleh itu, penulis ingin sentiasa mengingatkan diri penulis agar sentiasalah menyayangi sesama kita.
Lebih-lebih mereka yang telah Allah takdirkan bersama dengan kita.
Penulis teramat menyayangi insan - insan ini :
Ibu, ayah, adik-adik, teman-teman, ahli keluarga, cikgu, pensyarah, akak-akak senior, dan ramai lagi.
InsyaAllah bakal datang seorang suami.
Moga setiap rasa kasih dan sayang penulis kepada mereka ini hanyalah untuk satu tujuan.
Mendapat redha dan cinta ALLAH.

Thursday, December 1, 2011

Let’s be realistic!

Assalamualaikum wbt sahabat semua=)

Syukur ke hadrat Yang Esa atas setiap nikmat yang dikurnia buat kita semua.
InsyaAllah, post kali ini penulis ingin berkongsi sedikit apa yang telah dibaca.
Boleh lah click link di bawah ni, untuk baca artikel pilihan kali ini.
bila-cinta-putus-bila-cinta-ditolak-hilal asyraf
Artikel ini membincangkan soal realiti cinta ditolak atau putus cinta.
In short, it is about a reality of love.

Fitrah hati dan perasaan tidak dapat untuk kita nafikan.
Namun untuk kita mengorak langkah ke alam percintaan, adakah kita telah berani untuk menerima apa jua realiti yang bakal terjadi?
Soal untuk persiapkan diri dalam berhadapan dengan realiti bukanlah hanya dapat dilihat dalam skop cinta.
Tapi dari setiap sudut.
Bukankah setiap apa yang terjadi telah dirancang oleh Allah?
Jadi kita boleh katakana dalam kita untuk menerima qada’ dan qadar Allah kita perlu berfikiran realistik.
Kerana jika kita tidak boleh menerima keadaan yang terjadi, bagaimana dengan rukun iman kita yang ke-5 itu?yakni beriman kepada qada’ dan qadar.

Ok, ada yang masih lagi tertanya-tanya selain menerima qada’ dan qadar, apakah perkara lain yang menunjukkan kita perlu bersikap realistik?
Sebagai contoh, kita mengharapkan kesempurnaan dari seseorang. Pantang salah, pasti kita hukum dia.
Dimana realistik dan rational nya tindakan kita itu?
Setiap insan itu tidak sempurna, jadi setiap kekurangannya kita cuba untuk terima.
Tidak salah untuk kita tidak menyukai kekurangannya itu, tetapi jangan sesekali menghukum.

Selain daripada aspek kehidupan yang melibatkan perhubungan dan aktiviti social, realistik ini boleh diaplikasikan dalm kita untuk memahami corak kehidupan yang Allah telah takdirkan buat kita.
Mengapa mesti kita yang hadapi? Kenapa bukan orang lain?
Kenapa kita yang berada disini?Tidak orang lain?
Disini realistik diperlukan.
Hukum alam/dunia itu tidak kekal.
Sekejap kita suka, sekejap kita duka.
Kejap naik, kejap lagi turun pula.
Itu lumrah atau REALITI kehidupan.
Ukurkan sesuatu yang terjadi dengan penuh hikmah yakni melalui fikiran yang realistik dan rational.
InsyaAllah, setiap perkara yang baik dan buruk akan kita terima dengan hati yang lapang.
Hanya untuk mencari keredhaan Allah.
Pastinya andai kita redha dengan ketentuanNya, dengan izin Allah, redhaNya bersama kita.

Tak dapat dinafikan bukan mudah untuk kita sentiasa berlapang dada menerima segalanya.
Kita insan yang bukan maksum seperti para nabi dan sahabat.
Namun, janganlah jadikan ketidaksempurnaan kita sebagai manusia penghalang untuk kita berusaha
ke arah yang positif.

Penulis sendiri pernah tersungkur kerana tidak kuat mengharungi tiap-tiap ujian yang hadir.
Tapi, penulis cuba bangkit demi sedikit dan melihat realiti sebenar.

Realitinya terdapat dalam firman Allah :
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”.( Al-Baqarah:286)

Dari situ penulis tahu, ujian yang Allah bagi sebenarnya padan dengan daya penulis untuk menghadapinya.
Lihat, didalam al-Quran sendiri kita dapat realiti disebalik kehidupan kita.
Jadi, ayuh berusaha untuk lebih bersikap dan berfikiran realistik. =)

Wednesday, November 30, 2011

Welcome to my new blog

Assalamualaikum to my dearest readers.
Alhamdulillah diutus khas buat Yang Maha Penyayang kerana memberi daya diri ini untuk menulis kali ini.
Sudah lama blog menyepi kerana sebab-sebab tertentu.
Penulis pohon beribu maaf atas kesepian yang sangat panjang.
InsyaAllah, kali ini penulis cuba akan gigihkan diri untuk tetap menulis hanya untuk satu tujuan.
Kerana Allah, yakni menyampaikan Islam buat semua.
Apa sahaja ilmu yang terbuku di dada, cuba penulis kongsikan sebaik mungkin.
Sedikit atau banyak ilmu itu, tanggungjawab menyampaikan tetap ada pada setiap insan bergelar muslim.
Seperti dalam hadis ini :
Daripada Abdullah bin 'Amr bin al-'Ash radhiallahu 'anhuma bahwasanya Nabi
s.a.w. bersaba:
"Sampaikanlah (kepada orang lain) daripadaku, sekalipun hanya satu ayat .(Riwayat Bukhari)

Berbalik kepada blog baru penulis ini, sedikit pembaharuan ingin penulis selitkan.
Mungkin sebelum ini, post-post penulis agak 'skema' dari segi penyampaian.
Penulis dapat rasakan ada jurang antara penulis dan pembaca.
Penulis sangat berharap dengan kehadiran blog baru ini, penulis akan cuba untuk menyampaikan dengan lebih santai.
Bersempena dengan tajuk "Sharing of Happiness", penulis ingin lebih lagi berkongsi pengalaman dan kisah hidup penulis sendiri. 
Dan moga dengan itu, banyak pengajaran yang boleh kita sama-sama ambil.

Sekian untuk post kali ini.
Pohon doa sahabat kalian agar diri yang kerdil ini diberi kekuatan untuk terus menyampaikan dan membaiki diri dari hari ke hari.=)

Saturday, September 17, 2011

Belajar untuk menerima takdir


 Assalamualaikum wbt.
Alhamdulillah syukur ke hadrat Illahi yang sentiasa mengurniakan kasih dan sayangNya kepada kita semua.
Hanya tinggal kita untuk berusaha sebaik mungkin untuk menghargai kasih sayangNya.
Moga kita sentiasa berusaha membaiki diri dari hari ke hari.

Setelah 2 bulan lebih pelajar-pelajar UIA bercuti, kini kami kembali semula.
Kembali pada semester yang baru.
Tak dapat dinafikan, pada awal semester ini lah adalah waktu paling sibuk.
Pelbagai urusan hendak diselesaikan.

Post kali ini, penulis ingin berkongsi sedikit apa yang penulis lalui sejak-sejak ini.
Sejujurnya, penulis tidak langsung menyiapkan diri untuk menghadapi semester baru ini.

Banyak juga perkara yang tidak diingini berlaku dan tidak sangka berlaku sejak kebelakangan ini.
Dan penulis melalui semua perkara itu dengan agak payah.
Tambah pula, penulis ini seorang yang tidak pandai untuk berkongsi masalah dengan kawan-kawan.
Hanya tahu memendam.
Sebab itu hati yang menanggung ini terasa berat.

Pertama sekali, soal pembelajaran penulis.
Penulis terasa tidak selesa dengan beberapa kelas dan pensyarah pada semester kali ini.
Mungkin itu hanya pandangan pertama penulis.
Penulis belum boleh untuk membiasakan diri dengan keadaan sekeliling.

Keduanya, penulis harus melupakan beberapa angan-angan penulis selama ini.
Kerana penulis rasa tidak sepatutnya penulis punya angan-angan kosong.
Penulis harus berdepan dengan realiti daripada terus mencipta fantasi yang belum pasti terjadi.
Inilah takdir yang perlu diterima.
Mungkin bagi kita buruk, tapi hanya Allah Yang Maha Mengetahui bahawa semuanya adalah yang terbaik buat kita.

Penulis kini sedang belajar untuk menerima takdir.
Setiap yang berlaku ada hikmahnya.
Cuma kita yang perlu bijak menilai takdir Allah itu.
Moga Allah sentiasa akan membantu langkah ini dalam perjuangan menimba ilmu di bumi UIA.

Friday, August 19, 2011

Ayuh Jadi Anak Baik



Assalamualaikum wbt

Salam ramadhan buat semua sahabat. Sedar tak sedar, kita sudah nak masuk 10 Ramadhan terakhir.

Jadi apa lagi rebutlah peluang yang Rasulullah khabarkan, iaitu rebutlah 10 malam terakhir pada bulan Ramadhan. Berdoa sungguh-sungguh agar dipertemukan LailatulQadar buat kita pada Ramadhan kali ini. Siapa tahu ini Ramadhan terakhir kita.

Kali ini penulis berminat untuk bicara soal status kita sebagai seorang anak. Pastinya semua tahu bahawa ibu dan ayah itu merupakan harta yang teramat bernilai yang dikurnia Allah buat kita.

Tetapi apa kita sudah jalankan tanggungjawab kita sebaiknya?

Penulis amat tersentuh dengan drama ‘Janji Syurga’ yang disiarkan di Astro baru-baru ini. Kisah seorang lelaki yang menghabiskan hayatnya dengan menjaga ibunya. Dia sanggup tidak mendirikan rumah tangga hanya untuk menjaga ibunya. Padahal dia punya adik beradik yang lain. Namun kerana kasihnya anak ini kepada ibunya, dia sanggup berkorban apa sahaja.

Aduhai, alangkah indah dunia ini dihiasi dengan jutaan anak-anak soleh seperti itu.
Mungkin kita tak nampak ganjaran yang zahir di depan mata dengan menjaga seorang ibu.
Atau mungkin kita tidak akan dapat limpahan emas bertaburan di depan mata kita.
Tapi ingatlah berkatnya menjaga kedua orang tua bukan sahaja diperolehi di dunia juga di akhirat.

Penulis ingin berkongsi satu cerita, dibaca daripada buku ‘Dasyatnya Doa Ibu’.


Mungkin hanya ringkasan cerita sahaja.

Terdapat dua beradik, si abang ini seorang yang baik dan soleh. Sentiasa beramal ibadah.
Namun si adik ini amat berbeza sekali peribadinya. Hidupnya sentiasa diselubungi maksiat.
Si ibu amat sedih akan keadaan si adik itu. Hampir setiap hari dia berdoa buat anaknya itu agar kembali di jalan yang benar.
Pada satu hari, si adik ini telah mendapat petunjuk dengan izin Allah. Dari rumah pelacuran, dia telah pulang ke masjid untuk mencari abangnya.
Si abang pula, tiba-tiba tergerak hati untuk mencari adiknya di rumah pelacuran. Dia tidak tahu bahawa adiknya telah berubah.
Namun malangnya, si abang itu tewas dengan hawa nafsunya sendiri. Dia telah pun melakukan maksiat dengan salah seorang pelacur di situ.
Dengan kuasa Allah, pada saat itu telah terjadi kejadian gempa bumi.
Setelah kejadian itu, si ibu dikhabarkan bahawa kedua orang anaknya telah mati.
Apa yang memeranjatkannya, mayat si abang ditemui dalam keadaan yang memalukan bersama seorang wanita.
Manakala mayat si adik ditemui dalam keadaan sedang memeluk al-Quran.
Barulah si ibu sedar, mengapa hanya si adik yang mati dalam keadaan yang baik kerana selama ini dia hanya mendoakan si adik, tidak buat si abang.
MasyaAllah betapa dasyatnya doa seorang ibu. Sehingga boleh menentukan takdir kita hingga ke akhirnya.

Sesungguhnya daripada Ibnu Majah:
Rasulullah SAW pernah bersabda  
Maksudnya: “Doa ibubapa untuk anaknya menembusi hijab”.

Oleh itu,jangan main-main dengan kata-kata apatah lagi doa yang keluar dari mulut seorang ibu atau ayah.
Memang benar kita tidak mampu untuk membalas semua jasa mereka tetapi banyak perkara yang buatkan kita mampu untuk berbakti kepada mereka.
Contohnya :
1.       Mendoakan buat mereka keampunan Allah dan kebahagiaan dunia akhirat.
2.       Meringankan beban mereka.
3.       Menjaga mereka ketika sakit atau tua.
4.       Menghargai mereka dengan apa cara sekali pun.

Sebenarnya banyak lagi perkara yang boleh kita lakukan buat ibu dan ayah kita.
Hargai lah mereka selagi hayat mereka ada.

Ayuh ambil pengajaran dari berita ini.


Seorang pelajar berusia baru 17 tahun telah merancang satu penculikan dirinya sendiri bersama kekasihnya. Gadis ini telah mengugut ibu bapanya dengan sejumlah wang yang banyak. Kes ini berlaku berhampiran dengan kawasan rumah penulis.
Sungguh tergamak si anak memperlakukan ibu dan ayahnya sendiri seperti itu. Tambahan lagi dalam bulan yang mulia ini.
Dikhabarkan kepada penulis, semasa kes ‘penculikan’ itu terjadi, si ibu ini telah berusaha menyiarkan gambar anaknya di merata tempat termasuk di stesen TV, radio dan surat khabar.
Lihatlah betapa seorang ibu itu menyayangi anaknya. Berusaha habis-habisan untuk mencari puteri kesayangannya. Tetapi apa yang terjadi sebenarnya? Si anak itu sendiri yang merancang penculikan dan memeras ugut ibu dan ayah sendiri.

Nauzubillah.

Janganlah kita jadi seperti itu.

Sesungguhnya tanggungjawab seoarang anak kepada ibu bapanya amatlah dihitung oleh Allah.
Sedangkan tika kita bersolat sunat perlu berhenti jika ada panggilan ibu atau ayah buat kita.
Betapa Allah memuliakan tanggungjawab kepada ibu dan ayah daripada ibadah sunat.

Sama-sama muhasabah diri dan ayuh jadi anak baik=)
*Penulis ingin berkongsi satu cerpen yang berkisahkan ibu. Hayati cerpen ini :)


Tuesday, July 26, 2011

Perlunya kasih dalam dakwah.

\

Assalamualaikum wbt.

Didoakan agar kita sentiasa dihadiahkan nikmat Islam dan Iman oleh Yang Maha Pemurah.
Alhamdulillah tiap hari,Allah mengurniakan kita peluang.
Peluang secerah cahaya matahari yang hadir tiap hari.
Begitulah kasihNya kepada kita walau kita hanya berstatus hamba.

Baru-baru ini, penulis telah pergi ke UIA,Gombak atas urusan kerja sedikit.
Terubat rindu,selepas beberapa minggu bercuti.
Seperti kebiasaan, untuk kesana penulis lebih selesa menaiki public transport seperti LRT dan bas Rapid.
Selain daripada keadaan yang agak selamat kerana dikelilingi orang ramai, penulis suka melihat pelbagai kerenah orang sekeliling.
Banyak orang,banyak ragamnya.

Kebetulan, penulis dan seorang sahabat penulis memilih hari Jumaat untuk pergi ke UIA.
Dan setelah selesai kerja, kami pulang pada waktu solat Jumaat.
Dan dari situ, secara tidak langsung kita dapat lihat ada segelintir muslimin yang tidak menunaikan kewajipannya.
Mungkin ada kondisi yang kita tidak ketahui.
Tapi penulis terfikir andai yang penulis lihat ini adalah mereka yang memang meninggalkannya dengan sengaja,bagaimana dengan solat harian mereka?
Sehingga penulis bersangka yang bukan-bukan.
Hadir juga sekelumit rasa kurang selesa dengan mereka.

Tiba-tiba muncul bisikan hati yang  mengatakan kepada penulis bahawa tidak sepatutnya penulis memandang mereka itu dengan satu pandangan yang jelek.
Seharusnya orang yang punya kesedaran, mengambil tanggungjawab untuk mengingatkan kepada mereka yang lupa.
Tidak semua beruntung dihadiahkan kesedaran oleh Allah.
Alhamdulillah,kita yang dikurniakan nikmat itu perlulah menjalankan peranan dengan baik.

Peranan itulah dinama dakwah.
Menyampaikan atau mengingatkan kepada mereka yang tidak tahu dan yang lupa.
Kita sepatutnya melihat kumpulan itu dengan pandangan kasih dan kasihan.
Dekati mereka itu dengan hikmah.
Dengan itu, dakwah menjadi lebih mudah dan dapat disampaikan dengan baik.
Adakah wajar kita menegur seseorang dengan kasar?
Persoalan yang logik, adakah orang yang ditegur itu hendak mendengar teguran kasar itu?
Pastinya tidak,bukan?
Jadi kita boleh fikir-fikirkan soal itu.

Dakwah yang penulis ingin tekankan, bukanlah hanya kepada orang awam tapi yang terpenting adalah ahli keluarga sendiri.
Sebagai contoh, seorang kakak kepada adik-adik.
Bagaimana kita sebagai kakak inginmenegur adik-adik yang liat/susah untuk solat?
Pastinya ditegur dengan lemah-lembut supaya si adik ini ingin mendengar kata kita.

Sememangnya apa yang diajar olehRasulullah SAW itu semua ada benarnya.
Rasulullah SAW sendiri menyampaikan dakwah dengan lemahlembut dan berhikmah.

Monday, July 18, 2011

Ku doakan dia.


Assalamualaikumwbt sahabat sekalian.
Moga kita sentiasa menjadi hamba yang bersyukur atas segala nikmatNya.
Post kali ini penulis ingin berkongsi serba sedikit pengalaman hidup ini.
Tak dapat dinafikan, dalam hidup ini bukan semua yang kita ingini akan kita perolehi.
Segalanya di atas izin dan ketentuan Illahi.

Tiada siapa di dunia ini meminta untuk disakiti.
Dikecewa.
Dan sebagainya.

Ada sesetengah yang menerima tamparan yang hebat daripada seorang insane yang  disayangi sendiri.
Ibu ayah.
Atau adik,abang dan kakak kita sendiri.
Atau kawan rapat kita.
Atau sesiapa yang kita sayangi.

Hati yang terluka memang perit.
Lebih perit daripada luka yang zahir kelihatan.

Dan penulis sudah berpengalaman melalui semua itu.
Disakiti oleh orang yang disayangi.

Tidak dapat dinafikankebencian kepadanya susah untuk padam.
Kenapa kita yang tidak bersalah ini menjadi mangsa?
Kenapa?
Tidak berguna untuk menyoal.
Semua telah berlaku.

Namun sampai bila perasaan benci itu harus disimpan?
Allah itu sendiri Maha Pengampun.
Sedangkan Rasul juga memaafkan umatnya.

Jadi apa hak kita untuk tidak memaafkan kesalahan sesame manusia.
Terfikir sejenak soal itu.
Ya ada benarnya.

Penulis sendiri tidak sanggup menanggung perasaan itu lagi.
Semakin disimpan semakin dimarakkan api kebencian oleh syaitan.
Takkan kita nak biarkan syaitan terus mempermainkan kita.

Oleh itu,awas dengan perasaan benci.
Jangan disimpan lama-lama.
Kini,Alhamdulillah sedikit demi sedikit kemaafan mula berbunga di hati.
Walau berbekas, insyaAllah parut itu bakal disembuh oleh Allah.

Bukan sahaja kemaafan yang penulis hadiahkan buat dia, malah juga setangkai doa.
Doa agar Allah menemukan dia dengan hidayah dan petunjuk ke jalan yang benar.
Entah kenapa, hati ini menangis apabila mengetahui yang dia hanyut dengan ‘kemanisan’ maksiat.
Penulis berdoa kepada Allah agar memberinya peluang untuk kembali ke jalan Allah sebelum terlambat.
Moga Allah mengabulkan doa ini.

Thursday, July 7, 2011

Lihat dengan hati.


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Pengasih.

Assalamualaikum wbt sahabat kalian.
Alhamdulillah, tidak henti-henti nikmat Allah di dunia ini.
Tak dapat digambarkan nikmat di syurga nanti.
InsyaAllah moga kita sentiasa di dalam rahmat Allah dan berusaha untuk menjadi hamba yang bersyukur sentiasa.

Kali ini, penulis suka untuk membincangkan soal hiburan.
Sekadar perkongsian bersama.

Tak dapat dinafikan semua orang sukakan hiburan, tapi dalam Islam ada garis panduannya untuk kita berhibur.
Tak salah asalkan menepati syara’.
Mungkin penulis hanya ingin memberi contoh yang mudah.
Ada banyakjenis hiburan, tapi penulis ingin memfokuskan hiburan dalam bentuk program TV.
Sebab secara peribadinya, penulis suka menghabiskan masa menonton TV.
Ya, mungkin tidak berapa elok untuk kita menghabiskan masa menonton TV tambahan pula program dan rancangan yang disiarkan kebanyakannya tidak memberi manfaat.

Tapi apa yang penulis lihat, masih lagi ada program-program yang memberi manfaat.
Filem-filem berunsurkan Islamik yang turut ada objektif yang cuba disampaikan.
Cuma terserah kepada kita untuk memilih program dan rancangan yang baik untuk ditonton.
Bukan sekadar tonton tetapi mengambil ibrah atau pengajaran daripadanya.
Itulah yang dinamakan lihat dengan hati.

Contoh filem Islamik yang penulis cadangkan untuk kalian tonton ialah ‘DalamMihrabCinta’ arahan Habiburrahman.


Filem in isudah berada di pawagam pada tahun 2010 tapi penulis baru berkesempatan menontonnya pada beberapa hari yang lalu.
Sebuah filem Indonesia ini berkisahkan seorang pemuda bernama Syamsul Hadi yang berhasrat untuk menuntut ilmu di sebuah madrasah kecil.
Hanya kerana sifat dengki dan cemburu, salah seorang sahabatnya telah menfitnahnya mencuri.
Melalui filem ini, ia ingin memperlihatkan betap fitnah itu boleh menghancurkan hidup seseorang.

Nampak kan rasionalnya mengapa Islam mengingatkan bahawa dosa fitnah itu lebih berat daripada membunuh.
Hanya dengan fitnah, kehidupan Syamsul Hadi menjadi teruk.
Dia dibuang keluarga kerana sangat malu dengan perbuatannya.
Sayu hati penulis kerana, dia akhirnya benar-benar menjadi seorang pencuri kerana terdesak dengan kepayahan hidup.
Namun  Allah masih sayangkannya, Allah ingin membawa seorang lelaki yang sebenarnya baik ini kembali ke jalan yang diredhaiNya.
Terdapat satu peristiwa yang membawanya kembali ke jalan Allah.
Betapa insan ini ingin menjadi orang baik tetapi diuji Allah.
Dari situ, dapat memberi refleksi pada hakikat hidup sebenar.

Mengapa Allah menguji biarpun kepada hambaNya yang baik?
Bukankah semakin baik seseorang itu, semakin berat ujianNya.
Kerana  Allah Maha Mengetahui tahap keimanan seseorang itu yang akan menentukan kebolehannya dalam menghadapi tiap ujian dan dugaanNya.



Banyak lagi filem-filem berunsurkan Islamik yang  terdapat dalam dunia hiburan kini.
Hanya kita yang harus bijak memilih.
Buat peringatan bersama, kepada diri penulis sendiri dan sahabat kalian,
Elakkan daripada menonton filem atau rancangan yang tak terlihat objektifnya.
Contoh rancangan yang hanya berunsur ‘suka-suka’.
Atau pun filem yang berunsur fantasi cinta seperti filem atau drama Korean.

Carilah jenis hiburan yang secara tak langsung membawa kita lebih dekat kepada  Allah.
Indahnya Islam itu, ia tidak melarang fitrah manusia untuk berhibur,
Namun dalam berhibur ia menekankan agar kita tidak pernah lupakan Allah.
Bayangkan walaupun dalam kedaan berhibur, kita tetap mengingati  Allah.

Satu lagi yang ingin saya cadangkan kepada kalian,
sesiapa yang ada ASTRO di rumah,
dan dapat siaran TV Al-Hijrah, rajin-rajinkanlah menonton al-Madrasah.


Satu program yang bercorak majlis ilmu,yang amat bermanfaat buat kita semua.
Tambahan lagi, pada waktu musim cuti dan banyak menghabiskan di rumah, jadi eloklah kita menambah lebih banyak ilmu dengan hanya menonton TV.

Saturday, July 2, 2011

Mana yang utama?



Assalamualaikum wbt sahabat kalian.=)

Harapnya kita sama-sama mengucapkan syukur tiap saat kepada Illahi.
Moga dengan syukur yang diucapkan itu, membawa ingatan kita sentiasa kepada Allah SWT.
Juga banyakkan lah selawat kepada junjungan kita, Nabi Muhammad SAW.

InsyaAllah, kali ini penulis suka untuk berkongsi apa yang penulis dapat dari program Tanyalah Ustaz yang baru penulis tonton baru-baru ini.
Maaf kerana penulis lupa nama ustaz yang mengendalikan program itu.
Tajuk pada episod itu membincangkan tentang keutamaan.
Mungkin banyak yang dibincangkan tapi penulis hanya dapat berkongsikan sebahagian daripadanya memandangkan penulis tidak berkesempatan untuk memperolehi semua isi-isi perbincangan.

Penulis tertarik kepada satu soalan yang diutarakan oleh salah seorang penonton di studio iaitu berkenaan keutamaan antara berkahwin awal sambil belajar atau menghabiskan belajar terlebih dahulu.
Sebagai seorang pelajar, pastinya penulis juga terlintas soal itu.
Yang mana keutamaan yang harus kita beri?
Berdasarkan jawapan ustaz, kita haruslah menimbang sebaik-baiknya kebaikan juga keburukan daripada tindakan yang bakal kita buat.

Ya, benar.Berkahwin awal merupakan salah satu sunah Rasulullah dimana ia akan mengelakkan kemaksiatan berlaku.
Tapi harus diteliti dahulu kondisi ataupun keadaan sekeliling sebelum membuat keputusan.
Tak dapat dinafikan, konteks kahwin boleh jatuh hukum wajib apabila keadaan tertentu berlaku contohnya dikhuatiri kemaksiatan akan berlaku sekiranya keputusan kahwin tidak diambil.
Oleh itu, para siswa siswi termasuk penulis sendiri ayuh teliti sedalam-dalamnya kondisi kita sekarang.
Adakah kita belajar di dalam negara atau di luar negara?
Adakah kita sangat berjauhan dengan keluarga?
Bagaimana kondisi kawan-kawan di sekeliling kita?

Sebagai contoh, penulis sendiri.
Penulis hanya belajar di dalam negara tambahan pula berdekatan dengan keluarga.
Dan Alhamdulillah, penulis dikelilingi kawan-kawan yang baik.
Dan InsyaAllah boleh juga dikatakan penulis berada dalam biah yang baik dan solehah.
Mengikut apa yang ustaz cadangkan, jika melalui kondisi seperti penulis tadi, sebaiknya haruslah memberi keutamaan kepada ‘study’ terlebih dahulu.
Tambahan lagi pada usia seawal 19,20 atau 21 tahun.

Penulis amat bersetuju dengan cadangan ustaz itu.
Banyak ‘relevant points’ yang penulis dapat lihat.
Sebelum melalui bahtera rumah tangga yang bakal membawa kita kepada satu tanggungjawab yang besar, kita seharusnya perlu lebih menyiapkan diri dengan limpahan ilmu yang cukup.
Mungkin kita tidak dapat kesan, sejauh mana cukupnya ilmu kita?
Bukankah kita tahu bahawa penguasaan ilmu itu begitu jauh lagi untuk kita capai.
Tapi apa yang cuba penulis sampaikan adalah biarlah sekurang-kurangnya  kita mengutamakan kepentingan ilmu terlebih dahulu.

Berbalik semula kepada kondisi, lihat bagaimana kondisi ummah sekarang?
Memandangkan kondisi ummah pada akhir zaman ini amat buruk, penguasaan ilmu itu menjadi jauh lebih penting.
Mudahan dengan ilmu yang terbuku di dada walau sedikit dapat membantu ummah yang kian haus mengharapkan bantuan.
InsyaAllah bantuan yang diharapkan itu akan hadir dengan kita melaksanakan peranan kita sebagai khalifah di muka bumi ini.

Jadi, kini kita dapat lihat yang mana lebih utama bukan?
Moga dengan mendahulukan jalan menuntut ilmu Allah akan permudahkan jalan kita untuk mendirikan bahtera rumah tangga yang bakal menjadi syurga dunia dan membawa kita semua kepada redha dan restu Allah.
Percayalah bila tiba saatnya, jodoh yang telah dijanjikan Allah itu akan muncul jua.
Saat ini, biarlah kita menumpukan perhatian pada usaha menuntut ilmu.
Selamat menuntut ilmu.=)

Friday, July 1, 2011

Hargai iman.



Assalamualaikumwbt.

Alhamdulillah kehadrat Illahi atas setiap limpahan kurniaNya.
Mohon maaf kepada sahabat kalian kerana penulis mengambil tempoh masa yang lama untuk menulis ‘post’ yang seterusnya.
Mungkin kerana penulis menghadapi saat-saat yang sukar sejak akhir-akhir ini.
Kita sedia maklum, iman itu sifatnya naik dan turun.
Tak dapat dinafikan, penulis mengharungi detik dimana iman menurun.
Hanya Allah yang tahu, betapa penulis ‘menderita’ di saat-saat iman semakin lemah.

Syukur yang amat tinggi kepada Yang Maha Penyayang, 
dengan kasih dan sayangnya Dia membawa penulis kembali kejalan yang benar.
Tak dapat digambarkan perasaan rindu penulis kepada Illahi.
Biarpun kita tahu Allah sentiasa disisi, tapi bila tibanya saat iman menurun kita seolah-olah sangat jauh daripadaNya.

Begitulah bahayanya saat iman menurun,wahai sahabatku.
Jadi jangan biarkan ia terus menurun apabila kalian sedar.
Cepat-cepatlah bertindak menyelamatkan iman kalian.
Hargailah nikmat Allah itu sebelum ia jauh meninggalkan kita.
Dapatkah kita bayangkan bagaimana hidup tanpa kemanisaniman?

Penulis ingin berkongsi serba sedikit soal iman.

Tanda-tanda iman mula menurun.

  • Mula rasa malas untuk beribadah
  • Sukakan hiburan berlebihan
  • Suka buang masa dengan perkara sia-sia
  • Tidak rasa sensitif dengan hal-hal agama.
  • Tidak bersemangat untuk melakukan amal kebajikan.

Tindakan yang boleh dilakukan.
  •          Menghadirkan diri ke majlis-majlis ilmu.
  •          Membanyakkan bahan bacaan Islami.
  •          Memilih hiburan yang menyedarkan, seperti membaca/mendengar bacaan Al-Quran dan nasyid.
  •         Mendalami tafsir Al-Quran.
  •            Muhasabah diri danmengingati mati.

Sebenarnya banyak lagi perkara penting berkaitan iman yang perlu kita ketahui, tapi mungkin ini saja yang dapat penulis kongsikan.
Maaf andai tak cukup apa yang penulis kongsikan.
Sahabat kalian bolehlah mencari sumber bacaan lain untuk lebih mengetahui tentang iman ini.
Apa yang mampu penulissampaikan mungkin sekadar buat peringatan kepada kita semua agar mengambil berat soa lini.
Jangan memandangr emeh soal iman.

 “YaAllah,selamatkan kami hambaMu,
Jangan biarkan iman kami terus menurun.
Hingga buat kami jauh dariMu,
Tak dapat digambarkan hidup kami didunia ini tanpa nikmat imanMu itu.
Hadirkan setiap masa kemanisan iman buat kami.
Agar kami dapat meneruskan kehidupan ini dalam keadaan keimanan dan ketaqwaan yang teguh hanya padaMu.
Amin yaRabalallamin.

Enjin kapal Flotilla disabotaj pihak misteri



Khamis, 30/06/2011 – Pihak tidak dikenalpasti yang disyaki sebagai ajen Mossad Zionis pada hari Isnin (27 Jun) telah mensabojat salah sebuah kapal dari Freedom Flotilla 2 di pelabuhan Greek sebelum kapal tersebut memulakan pelayaran menuju Gaza yang terpenjara sejak 5 tahun berturut-turut.
Rami Abdouh, anggota “konvoi Eropah untuk menghentikan kepungan Gaza” berkata dalam kenyataan hari ini : “sebuah entiti yang tidak dapat dikenalpasti telah merosakkan enjin salah satu kapal konvoi Eropah, dan sekarang para jurutera khas kapal sedang cuba membaiki enjin tersebut, yang mungkin memerlukan masa selama 2 hari.”
Abdouh mengecam “perancangan berterusan dan ancaman Israel” terhadap Freedom Flotilla, dan menegaskan bahawa Freedom Flotilla “akan terus berlayar dan sampai ke Tebing Gaza walau apa pun kesukaran yang terpaksa dihadapi”, dan turut mengingatkan masyarakat antarabangsa untuk menghentikan kekejaman lanun Zionis.
sumber : http://www.palestine-info.info/ar
~ Moga kita sama doakan keselamatan saudara kita yakni pejuang agama Allah yang sedang dalam usaha membantu saudara-saudara kita di Palestin. Usaha murni mereka pasti akan mendapat pertolongan Allah walau apa jua halangan dan dugaan melanda.

Buat Ibu...

Dirimu amat kukagumi,
Dari kecilku hingga kini,
Kerna jasamu menggunung tinggi,
Mengandung,melahirkan,membesarkanku, serta pelbagai lagi,
Sungguh benar kau insan istimewa kurniaan Illahi.

Alhamdulillah kini ku meniti dewasa,
Membesar hasil kasih dan sayangmu,
Tibalah saat ku membalas jasa,
Walau sebenarnya tak termampu ku balas jasa mu itu.

Dalam ku menjalani hidup ini,
Kupohon ampun atas segala dosaku,
Andai ada tikanya hatimu terguris,
Andai ada saatnya dirimu terluka,
Andai ada masanya air matamu membasahi pipi,
Maafkan ku wahai ibu,
Tidak terniat dihati ini untuk menguris,melukai apatah lagi membuat mu menangis.

Sungguh tak sanggup aku kehilanganmu,
Hingga ku pinta biarlah aku pergi dahulu,
Dengan itu amatlah kupohon restu doamu,
Agar mengiringi tiap langkah juangku,
Moga diri ini terkorban di jalan Allah,InsyaAllah di syurga abadi kita bertemu.

Terima kasih,terima kasih dan terima kasih wahai ibu,
Hanya itu mampu ku ucapkan,
Buatmu insan yang amat kusayangi,ibu...

Tuesday, May 24, 2011

Pengalaman Mengajar Kita




Alhamdulillah, semakin indah kehidupan ini tak kala melihat segala jenis nikmat kurniaan Illahi.
Moga kita semua dapat memanfaatkan segala nikmat ini agar menjadi bekal di akhirat nanti.

Sudah hampir 3 minggu, penulis telah kembali pulang ke kampus. Walaupun dipanggil ‘short sem’ tapi bagi penulis sem yang lebih sibuk berbanding sem biasa. Sebab dalam tempoh masa yang pendek, segala macam urusan harus diselesaikan. Tambah pula, azam penulis kali ini untuk menimba lebih banyak pengalaman baru.

Bagi penulis, kehidupan di kampus ini merupakan asas yang terbaik untuk merebut pelbagai jenis peluang. Bayangkan jika kita menjadi pelajar universiti yang hanya duduk di meja belajar dan mengulangkaji pelajaran sepanjang masa. Sungguh rugi masa kalian, kerana terlalu banyak peluang untuk merasai pengalaman lain di luar sana. Bukanlah penulis mengatakan bahawa kita tidak perlu belajar, malah sememangnya tugas seorang pelajar itu adalah belajar dengan sungguh-sungguh. Tapi cuba kita selami kata-kata ini; “Study smart not study hard”.

Pasti kalian semua selalu mendengarnya,bukan? Jadi di sinilah main point  penulis, bahawa belajar dengan cara yang bijak amat penting. Tidak semestinya perlu berjaga sepanjang malam untuk belajar tetapi cubalah cari cara yang bijak untuk belajar. Supaya kita bukan sahaja cemerlang dalam akademik tapi turut menjadi seorang pengembara dunia luar untuk menimba pengalaman.

Pengalaman yang penulis cuba maksudkan sebagai seorang pelajar adalah pengalaman berinteraksi dengan dunia luar. Bukankah kebanyakan mahasiswa bakal menempuh alam kerjaya selepas menghabiskan pengajian?

Malah sebelum itu, boleh dikatakan pelajar dari semua jenis bidang pengajian akan melalui proses praktikal. Oleh itu, bagaimana kita ingin membiasakan atau mempraktikkan interaksi dengan dunia luar? Adakah hanya dengan kawan-kawan kita sendiri?

Tidak.
Jawapannya, kita cari pengalaman.
Sertailah apa pun jenis persatuan atau kelab yang terdapat di kampus.
Dan cuba aktifkan diri dengan program-program yang dianjurkan.
Percayalah,amat menakjubkan!
Pengalaman baru bakal kita rasai.
Susah atau senang, bukankah adat kehidupan?
Jadi janganlah hanya takutkan pengalaman yang menyusahkan kita, menjadi halangan untuk kita merebut peluang.

Sebagai contoh, jika menjadi subcommittees untuk satu program, kadang-kadang kita akan dengar komen seperti ini:
“Tak nak lah kerja susah-susah. Nak kerja ala kadar je”.
“Harap-harap lah tak dapat ‘big boss’ yang garang”.

Jika awal-awal lagi, kita sudah buat komen negative seperti itu, tak mustahil jika kita akan menarik diri dari sertai program pada akhirnya.
Jadi, kawan-kawan jangan takut untuk hadapi semua itu.
Be a positive thinker!
Ingat, nanti di alam kerjaya, mungkin suasananya jauh lebih hebat.
So guys, let’s take opportunities to gain experiences as much as you can! :)
Diingatkan, jangan sampai abaikan akademik.
Belajar untuk bahagikan masa sebaiknya.
Kerana untuk menjadi well-rounded student,seseoarang pelajar harus bertindak sebijaknya dalam pengurusan masanya.
*Peringatan yang tegas buat diri penulis terutamanya*

 

Sunday, May 15, 2011

Mari mengenal Allah.


Assalamualaikum.
Alhamdulillah,Allah Yang Maha Pemurah sentiasa mengurniakan nikmat yang tiada tandingan kepada hambaNya.
Syukur ke hadratNya,dengan izin Allah penulis masih punya sesuatu untuk dikongsikan.

Melihat pada tajuk kali ini, bagi penulis amat berat untuk dibincangkan kerana penulis bukanlah orang yang selayaknya untuk berbicara soal ini. Tambahan begitu sedikit ilmu di dada ini.
Mungkin penulis dapat berkongsikan serba sedikit apa yang telah diceritakan oleh salah seorang akak usrah penulis dalam satu ta’lim baru-baru ini.

Bercerita soal makrifatullah yakni mengenal Allah, ada sesetengah berpendapat bahawa soal ini ringan. Ada juga yang mengatakan bahawa ini soal yang berat.
Dan bagi penulis, sebagai seorang Muslim sememangnya soal ini sungguh berat dan penting untuk kita ambil peduli. Kerana ia melibatkan akidah dan seterusnya pembinaan agama juga kekuatan keyakinan dalam diri yang bergelar muslim.
Oleh itu, setelah sedarnya kita betapa pentingnya untuk kita mengenal Allah, yakni sang Pencipta alam semesta dapat kita rumuskan melalui pengenalan kita kepada Allah akan membawa kita pada satu tahap kesedaran tentang siapa kita, untuk apa kita diciptakan dan apa yang harus kita lakukan.
Siapa kita? Rasanya ramai yang dapat menjawab soalan ini bukan?
Hakikatnya status kita hanya dua, iaitu sebagai seorang hamba dan juga seorang khalifah.

Untuk apa kita diciptakan?
“ Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu”,Surah Az-Zariyat ayat 56

Persoalan seterusnya apa harus kita lakukan sebagai seorang hamba dan khalifah.
Pastinya dengan tujuan kita diciptakan, kita tahu bahawa kita harus beribadah kepada Allah juga memakmurkan bumi ini sebaik-baiknya. Konklusinya kita haruslah mengabdikan diri dan jiwa seluruhnya hanya untuk Tuhan Yang Menciptakan kita.

Jalan untuk mengenal Allah
Ingin dikonsikan, bagaimana untuk kita mengenal Allah?
1.Melalui akal-sungguh bukanlah sia-sia penurunan al-Quran buat kita umat Islam.Selain sebagai panduan untuk menjalani kehidupan ini, ayat-ayat suci al-Quran dapat membantu kita untuk mengenal Allah. Terdapat contoh beberapa ayat-ayat Allah yang menerangkan tentang penciptaanNya. Ayat-ayat ini dipanggil ayat Kauniyah.
Surah al-Baqarah ayat 21-22
“Wahai manusia!Sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa”.
“(Dialah) yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dialah yang menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia hasilkan dengan (hujan) itu buah-buahan sebagai rezeki untukmu. Karena itu janganlah kamu mengadakan tandingan-tandingan bagi Allah, padahal kamu mengetahui”.
Banyak lagi contoh-contoh ayat Kauniyah yang terdapat dalam al-Quran yang dapat kita jadikan panduan untuk mengenal Allah.

2. Memahami asma’ al-Husna-pastinya untuk mengenal Allah, kita harus mengetahui sifat-sifatnya yang Mulia.
    Sekurang-kurangnya dapatlah kita hafal,memahami dan beramal dengan beberapa sifat-sifat Allah Yang Mulia.

Bagi mereka yang masih merasa terhalang untuk mengenal Allah, mungkin ini antara sebab-sebabnya.
1.Hanya bersandarkan kepada panca indera
   -Sebagai contoh dimana pada zaman Nabi Musa a.s, kaum baginda meminta agar memperlihatkan Tuhan dihadapan mereka.
2. Kesombongan
    - Contoh semasa zaman baginda Rasulullah SAW, dimana sebahagian kaum musyirikin Mekah yang mengakui tentang kebenaran munculnya seorang nabi tetapi sombong untuk mengikuti agama yang Islam.
3. Lengah/lalai
    - Walau sebanyak mana usaha kita dalam menuntut ilmu untuk mengenal Allah, tetapi masih dalam keadaan yang berbuat maksiat, bintikan hitam akan menghalang hati untuk menerima ilmu.
4.Jahil
   -Tiada usaha untuk menuntut ilmu.

Secara ringkasnya, sebagai seorang Muslim wajib bagi kita mengenal Allah.
Selain untuk kekuatan aqidah yakni kepercayaan hakiki dan pembinaan agama yang kukuh dalam diri, dengan mengenal Allah akan terlahirnya cinta yang tulus buat Sang Pencipta ini.
Bukankah tak kenal maka tak cinta?
 Jadi,ayuh sama-sama kita mengenal Allah dengan sungguh-sungguh.
Moga redha dan rahmat Allah sentiasa mengiringi usaha kita.
InsyaAllah.